Fungsi Doa Hamba Kepada Tuhannya

Fungsi Doa Hamba Kepada Tuhannya


Oleh : Dr Juanda Jaya (Mufti Perlis)

Mengingati tragedi pengusiran ayahanda Nabi Adam AS dan bonda Siti Hawa dari istana syurga mengajar kita untuk memandang sejarah itu dengan perspektif redha pada Allah. Rahasia hikmah yang lain daripadanya ialah bahawa kebijaksanaan manusia yang mengalahkan malaikat dan syaithan akhirnya tersungkur juga akibat nafsu yang merupakan elemen penting disamping akal. Dan akhirnya kuasa Allah menjadi penuntun kehidupan di dunia. Taubat diterima dan masanya untuk manusia diuji adakah benar imannya kepada Allah.

Sesungguhnya yang menjadi penyelamat Adam AS adalah permohonan taubatnya kepada Allah SWT. “Kemudian Adam menerima beberapa kalimah (ajaran kata-kata untuk bertaubat) Maka Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.” (Al-Baqarah: 37)

Beliau mengajar kepada kita bagaimana hendak menjadi manusia yang mulia. Bukankah semasa Allah menciptakannya seluruh makhluk diperintah untuk sujud kepadanya. Tetapi kuasa syaitan dan nafsu syahwat boleh menukar jenis makhluk yang bernama manusia menjadi makhluk lain. Memetik dari Ihya’ Ulumuddin Imam al-Ghazali Rahimahullah mengkaji empat sifat yang merosakkan sifat kemanusiaan seorang manusia.

Yang pertama, sifat Subu’iyah atau kebuasan yang ciri-cirinya adalah seperti suka marah, busuk hati, suka menyerang, memukul, memaki dan membinasakan harta benda.
Naik ke peringkat kedua sifat Bahimiyah atau kebinatangan. Gelojoh dan tamak seperti anjing, suka benda-benda yang kotor seperti harta yang haram, zina dan liwat.
Bertambah teruk keadaan mereka jika masuk ke peringkat ketiga, sifat syaitaniyah iaitu layaknya syaitan dengan ciri-cirinya, dengki, penipu, memutar belit, menyuruh yang munkar dan melarang kebaikan.
Dan terakhir apabila ketiga-tiga sifat itu berkumpul maka naiklah kejahatan manusia itu sampai keperingkat Sifat Rububiyah, ketuhanan iaitu sifat Tuhan ingin dirampas menjadi miliknya. Sifat bangga diri, sombong, mahukan puji dan pujaan orang, suka kemuliaan dan kedudukan tinggi. Akhirnya ia mengatakan akulah Tuhan bukan manusia, aku tak sudi mentaati dan mematuhi kerana aku berkuasa. Tak ada sesuatu yang setanding diriku.
Begitulah kejahatan terbesar anak-anak Adam apabila mereka telah melupakan Allah dan hidup dikubangan lumpur dosa yang kotor dan menjijikkan.
Belajar dari kekhilafan ayahanda Nabi Adam yang berdosa kepada Allah maka beliau bertaubat seraya berdoa tanpa mengenal erti putus asa dari rahmat-Nya. Ibadat yang paling agung yang pertama kali diajarkan Allah kepadanya adalah doa. Apakah sebenarnya fungsi doa itu bagi kita?

Yang pertama, Tali Allah. Adanya doa sebagai pengikat kita dengan Allah. Hamba yang lemah dan Tuhan yang Maha Perkasa. Lafaznya mengandungi pengharapan dan kebergantungan kepada Allahus Shomad. Mengakui kelemahan diri dan keperluan kepada pertolongan dan perlindungan Allah. Apabila seseorang merasa tidak perlu kepada doa sebenarnya ia terlalu angkuh dan sombong dengan jaminan dirinya sendiri. Ia telah memutuskan tali Allah yang mengikatnya sehingga terdedah kepada kebinasaan akibat dosa-dosanya melupakan Allah. Seorang muslim sentiasa membiasakan dirinya menyebut nama Allah disetiap perbuatannya. Seawal bangun dari tidurnya hingga, mandi, memakai pakaian, berwudhu , sembahyang, makan minumnya, keluar masuk rumah, bekerja, belajar, bermuamalat sesama manusia hatta suami yang menggauli isteri semua itu diiringi dengan doa dengan tujuan supaya perbuatan itu selari dengan perintah dan suruhan Allah. Sungguh indah perhubungan antara hamba dengan Tuhannya itu, begitu hampir dan tak pernah bercerai kerana penghubungnya adalah doa yang penuh keyakinan bahawa Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.
Firman Allah: ”

Fungsi doa yang kedua adalah: Cita-cita dan impian yang mesti dimiliki dengan berikhtiar sesuai dengan permintaannya kepada Allah SWT. Orang yang meminta syurga mestilah diiringi dengan kesungguhannya beramal salih. Orang yang meminta keberkahan rezeki, bersungguh-sungguh bekerja untuk mendapatkannya dan bila ia meminta dihindari dari kejahatan diri sendiri maka ia berusaha tidak berbuat dosa dan maksiat. Doa dan ikhtiar saling lengkap melengkapi. Sebagaimana firman Allah: ”sesungguhnya Allah tidak akan merubah suatu kaum kecuali mereka merubah diri mereka sendiri.”
Kerana iman itu bukan angan-angan ia perlu dibuktikan dengan kesungguhan atau jihad dalam beramal salih.

Yang ketiga ialah, Pengubat hati. Saat diri dihina, dipersia, tidak dipedulikan, diceraikan kekasih, dibuang oleh pujaaan hati. Yang hadir rasa putus asa dan sirna segala cahaya kehidupan tanpa masa depan. Jika ujian dan cubaan melanda iman, kekurangan harta, kehilangan jiwa, kecacatan, kesakitan, bencana alam, kegagalan setiap perjuangan. Pada siapa manusia mengadu, merintih dan bersandar? Setiap pengharapan akan datangnya cahaya pada siapa dipohonkan? Keyakinan dan kekuatan untuk meneruskan hidup darimanakah penjana kuasanya? Hanya kepada Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Rahmat-Nya meliputi alam semesta, Dia tidak menguji makhluk-Nya kecuali yang sanggup mereka memikulnya. Setiap kesusahan ada kemudahan. Dengan untaian doa penuh keikhlasan dan tangisan yang meruntuhkan tembok kesombongan, manusia kembali kepada Allah menadah tangan, mengakui kelemahan, mengharap pertolongan, perlindungan dan keselamatan dunia akhirat. Maka datanglah keyakinan pasti Allah mengabulkan sudah cukup sebagai penawar bagi jiwa yang kekeringan.

Doa adalah kekuatan bagi setiap muslim, tetapi jika ia tidak difungsikan dengan cara yang betul maka kekuatan itu akan hilang yang tinggal hanya lafaz-lafaz kosong tanpa makna dan tujuan. Kembalikanlah fungsi doa agar kita sentiasa mendapat jawapan yang pasti dari Ilahi.

Sumber :- DrJuanda.com

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...Share on Facebook
You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply

Powered by WordPress | Designed by: buy backlinks | Thanks to webdesign berlin, House Plans and voucher codes