Jejak Pemimpin Yang Menjadi Khadam Umatnya

Jejak Pemimpin Yang Menjadi Khadam Umatnya

www.omaQ.org385

Oleh : Dr Juanda Jaya ( Mufti Perlis )

Kemenangan atau kekalahan, kejayaan atau kegagalan adalah pilihan ketentuan Allah Taala kepada hamba-hamba-Nya. Menang bermakna diuji, kalah pun sama diuji. Segala-galanya bergantung kepada bisikan hati, untuk apa kemenangan ini? Apakah ia akan dipersembahkan kepada Allah Taala sebagai satu janji antara diri seorang pemimpin dan Tuhannya. Janji menjalankan amanah kerana Allah Taala, berkhidmat untuk agama-Nya, meneruskan perjuangan Rasul-Nya.

Sungguh sebuah janji yang amat berat untuk dilaksanakan sehingga Umar suka mengingatkan dirinya sendiri sambil menitiskan airmata dengan ayat Al-Quran yang menggambarkan penghisaban setiap hamba pada hari kiamat nanti, melalui ayat yang bermaksud: “Hentikanlah mereka, sesungguhnya mereka akan disoal.” Bagaimanakah nasib diriku sebagai seorang pemimpin jika seekor anak kambing tersesat di kawasan pemerintahanku, akulah Umar yang akan disoal! Bagaimana dengan nasib janda-janda, anak yatim, fakir miskin, oh…alangkah baiknya jika aku hanya sebatang tunggul kayu!

Sesungguhnya Allah SWT mahu menguji apakah pada diri seorang pemimpin itu tersimpan jiwa hamba? Sehebat mana populariti yang berhasil dicapai dia tetap seorang hamba Allah. Kemenangan yang digenggam bukan bermakna dia boleh terlepas daripada genggaman Allah Taala. Untuk itu pemimpin yang disanjung para pengikutnya ini semakin rendah hati, taat dan setia kepada Allah SWT melebihi taat dan setia para pengikut kepada dirinya.

Dengan semangat iman dia berdiri memikul amanah Tuhan. Lautan, daratan, air, tanah, api, khazanah alam semesta segala-galanya dimanfaatkan untuk kepentingan umat manusia demi terciptanya kebahagiaan dan kesejahteraan, keamanan dan kasih sayang. Tangan pemimpin yang amanah diredai Allah, disayangi makhluk di bumi dan disanjungi para malaikat di langit. Ramai pemimpin umat ini telah meninggalkan jejak-jejak karismatik yang mempengaruhi keperibadian umat selama-lamanya.

Bermula dari teladan yang dituliskan dengan tinta emas pada jejak lantai sejarah dunia. Yang tidak dapat ditemui lagi selepasnya yang lebih baik daripada sejarah kepemimpinan baginda Rasulullah SAW. Para penentang dan musuh-musuh sentiasa mencari dan mahu menyerang peribadinya, tetapi sayang tidak mereka menemukan setitispun kehinaan sikap dan perilaku baginda yang menitis pada belanga kemurnian peribadinya.

Siapakah pemimpin di dunia ini yang boleh memberi khidmat kepada musuh-musuhnya, menjadi tempat bernaung para penentangnya? Hanya Muhammad SAW yang memberi contoh terbaik bagaimana menguruskan harta benda orang-orang kafir Quraisy yang pernah menghina, menyiksa dan bahkan berniat membunuhnya. Sehingga baginda berpesan kepada Ali RA ketika peristiwa hijrah, supaya memulangkan balik harta dan barang-barang berharga milik orang-orang musyrik yang mereka titipkan kepada Rasulullah SAW. Sungguh pelik, di satu sisi mereka membenci Nabi SAW dan menentang ajarannya tetapi di sisi yang lain pula percaya kepada kejujuran Nabi SAW sehingga menyerahkan harta bendanya untuk disimpan di rumah Rasulullah SAW.

Kejujuran telah menjadi timbangan yang paling berat di mata masyarakat dan tentunya di sisi Allah Taala. Siapapun akan menyayangi pemimpin yang mahu melihat dengan mata rakyat, mahu mendengar dengan telinga umat dan mahu merasa dengan meminjam hati nurani orang-orang yang susah. Rasulullah SAW telah memberi teladan bagaimana seorang pemimpin itu tidak segan-segan makan bersama para hamba abdi, duduk di atas tanah dan menahan lapar bersama umat yang kelaparan. Supaya lahir dalam jiwanya rasa belas kasihan dan kelembutan hati di dalam menerajui pemerintahan.

Tetapi Rasulullah SAW juga memberi contoh teladan tentang ketegasan dan disiplin supaya umat tidak terlena dan lemah keperibadiannya. Fakta sejarah telah merakamkan lahirnya undang-undang dasar negara pertama di dunia yang menjunjung tinggi hak asasi manusia di Madinah. Ketika meletakkan asas binaan negara Islam yang pertama, Baginda SAW terpaksa menghadapi permasalahan umat yang telah bernanah sejak lama, persengketaan antara suku bangsa dan agama. Aus dan Khazraj adalah dua suku yang paling berkuasa, sentiasa berperang memperebutkan tampuk pemerintahan, sementara kaum Yahudi dan Nasrani juga hidup di tengah-tengah mereka saling memecah belah demi kepentingan kaumnya sendiri. Atas nama Islam semua umat wajib disatukan dengan segala perbezaannya. Untuk itu terciptalah undang-undang negara Islam yang pertama. Antara prinsip-prinsipnya yang tertulis dalam sirah Ibnu Hisyam tentang piagam Madinah ini ialah:

1. Kesatuan umat Islam tanpa mengenal perbezaan di antara mereka.
2. Persamaan hak dan kemuliaan seluruh umat.
3. Tolong menolong di antara mereka dalam segala aspek yang tidak termasuk kezaliman, dosa dan permusuhan.
4. Penglibatan umat dalam menentukan hubungan dengan orang yang memusuhi Islam.
5. Membangun masyarakat dalam satu sistem yang paling baik, lurus dan kukuh.
6. Melawan orang yang memusuhi negara dan pemerintah tanpa memberi sebarang bantuan kepada mereka.
7. Memberi perlindungan kepada orang yang mahu hidup secara damai dan tidak boleh berbuat zalim atau aniaya terhadap mereka.
8. Orang yang bukan Islam bebas melaksanakan agamanya dan mentadbir harta bendanya. Mereka tidak boleh dipaksa memeluk agama Islam dan tidak boleh diganggu harta bendanya.
9. Orang bukan Islam harus mengambil bahagian dalam membantu negara, sebagaimana orang Islam sendiri.
10. Orang bukan Islam harus membantu umat Islam dalam menghadapi musuh-musuh negara selama negara dalam keadaan terancam.
11. Orang bukan Islam juga ikut membantu dengan hartanya selama negara berperang.
12. Negara pula berkewajipan menolong mereka yang dizalimi daripada kalangan orang bukan Islam.
13. Orang Islam dan non muslim tidak boleh melindungi musuh negara.
14. Apabila perdamaian akan membawa kebaikan umat, maka semua warganegara yang Islam atau non muslim harus rela menerima perdamaian itu.
15. Seorang waraganegara tidak boleh dihukum atas sebab kesalahan orang lain.

Rasulullah SAW telah mengajarkan kepada para wakilnya yang memegang tampuk pemerintahan di merata dunia tentang pentingnya perpaduan dan menjaga kestabilan negara dengan memberi setiap orang akan haknya, walaupun dia bukan daripada golongan orang Islam. Bahkan pada zaman Khalifah Umar bin al-Khattab RA, orang-orang kafir zimmi hanya membayar jizyah lebih sedikit jumlahnya dari zakat yang diwajibkan kepada orang Islam, sedangkan orang kafir zimmi yang tua dan tidak berdaya dibebaskan daripada kewajipan jizyah, bahkan dihulurkan bantuan kewangan daripada Baitulmal umat Islam. Betapa hebatnya tamadun yang lahir dari asuhan langit ini, yang mula menenggelamkan tamadun termegah ketika itu, Parsi dan Rom. Di dua dunia itu masih berlaku sistem kasta dan perbezaan lapisan masyarakat yang ketara. Sedangkan Islam telah menghapuskan segala jurang perbezaan melalui ajaran baginda SAW.

Rasulullah SAW telah berdiri sebagai ketua yang berbaris di belakangnya para pemimpin umat hingga akhir zaman. Semoga orang yang kita pilih berada bersama di dalam barisan panjang itu. Berdoalah untuk kesejahteraan para pemimpin kita, agar hati-hati mereka dipenuhi cahaya iman, diberikan kekuatan menghadapi tipu daya dunia, ditunjuki jalan menuju keredaan Allah Taala. Sesungguhnya baiknya pemimpin akan membaikkan umat dan buruknya pemimpin akan memburukkan umat.

Sumber :-

Share on Facebook

Menghidupkan Malam 1,000 Bulan

Menghidupkan Malam 1,000 Bulan

www.omaQ.org384

Oleh : Dr Juanda Jaya (Mufti Perlis)

Puncak kegemilangan Ramadan berada pada sepuluh malam terakhir yang merupakan detik-detik paling menentukan bagi tercapainya derajat beribadah 1,000 bulan kepada Allah. Antara Sunnah Rasul SAW ialah menghidupkan malam ini dengan beribadah. Bagi sesiapa yang mencintai Nabi SAW dan berpegang kepada Sunnahnya eloklah mengutamakan malam al-Qadar daripada urusan-urusan keduniaan yang melekakan.

Malam ini tiada serinya melainkan dengan Solat Tahajjud, Tilawah al-Quran, berdoa sambil mengharapkan rahmat dan bertaubat. Sa’id bin Musayyab berkata: “Barangsiapa yang berada pada waktu Isyak pada malam al-Qadar maka orang itu telah mendapat habuan dari kelebihan malam al-Qadar.” Manakala habuannya mengikut sabda Baginda SAW yang bermaksud: “Barangsiapa yang bangun mendirikan sembahyang pada malam al-Qadar dengan penuh keimanan dan harapan maka akan diampunkan dosa-dosanya yang telah lalu.” Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim.

Rahmat Allah SWT telah turun kepada umat Nabi Muhammad SAW yang mengurniakan kelebihan suatu malam untuk mendapatkan ampunan dan pahala ibadah umpama 1,000 bulan. Pada malam ini Allah Taala mencari suara-suara hamba-Nya yang merintih, meminta dan mengharap. Sebagaimana sabda baginda SAW yang bermaksud: “Allah Taala turun ke langit dunia saat sepertiga malam terakhir, Allah menyeru: Adakah antara hamba-Ku yang meminta kepada-Ku supaya Aku memberinya? Adakah antara hamba-Ku yang meminta ampunan-Ku supaya Aku mengampuninya? Adakah antara hamba-Ku yang berdoa supaya Aku memakbulkannya? (Hadis riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Mengapa telinga, mata dan hati berat untuk menyahut seruan Allah Taala? Hasan Al-Basri pernah ditanya mengapa seseorang berat melakukan qiyamullail? Beliau berkata: “Demi Allah sungguh dosa-dosamu telah membelenggumu.” Al-Ghazali juga menyatakannya di dalam Ihya ‘Ulumuddin tentang persiapan untuk bangun sembahyang malam ialah jangan berbuat banyak maksiat pada siang hari kerana hati yang kotor dengan maksiat menyebabkan kelemahan pada tubuh badan.

Sesungguhnya orang-orang yang mahu mendapat kelebihan malam Al-Qadar sepatutnya melakukan persiapan yang hebat untuk memenangi malam itu. Umpama seorang mujahid Bani Israil yang bersedia ke medan pertempuran, dia bersabar selama seribu bulan dalam kesusahan. Mengapa kita menyerah kalah padahal peperangan yang kita hadapi kini hanya perang melawan diri sendiri yang malas dan lalai, tidak mahu bersyukur dan menyungkurkan wajah bersujud kepada Allah, diri yang dibelenggu hawa nafsunya sendiri. Ada apa dengan kita hari ini? Adakah kita tidak termasuk senarai hamba-hamba-Nya yang teruji? Alangkah ruginya tubuh badan yang sihat namun tidak dapat menjadi saksi kebaikan pada hari kiamat. Saksi yang membela tuannya, dengan apa mereka membela kita jika sedikit sahaja ibadat yang mampu dibuat.

Allah Taala menyuruh kita sentiasa menjadi mujahid-Nya, tak kira 1000 bulan atau hatta sepanjang kehidupan ini. Keperibadian hamba sebegini dibanggakan Allah Taala di dalam Al-Quran yang maksudnya: “Lambung mereka jauh daripada tempat tidurnya dan mereka selalu berdoa kepada Tuhannya dengan penuh rasa takut dan harap.” (Surah al-Sajadah ayat: 16)

Kemudian disebutkan lagi sifat-sifat mereka yang membuat Allah Taala mengasihani hamba-hamba ini, yang maksudnya. “Mereka membaca ayat-ayat Allah pada malam hari dan mereka bersujud.” (Surah Ali Imran ayat: 113)

Alangkah beruntungnya bila kita mampu istiqamah seperti Abdullah bin Umar RA. Beliau berkata: “Sewaktu aku masih bujang, aku tertidur di masjid, lalu bermimpi seperti halnya seorang yang tidur bermimpi. Aku melihat dua orang lelaki memegang kedua tanganku lalu mereka berdua membawaku menuju perigi yang sedang menggelegak, aku memperhatikannya dengan khusyuk lalu aku berasa amat takut. Mereka berdua berkata: Kamu jangan takut. Lalu aku mengambil sehelai kain sutera, setiap kali aku menunjuk ke suatu tempat yang berdekatan ‘Raudhatul Khadra’ kain itu terbang bersamaku. Aku menceritakan mimpiku ini kepada Hafsah binti Umar, isteri Rasulullah SAW, kemudian dia menceritakannya kepada Rasulullah SAW. Maka Baginda bersabda yang maksudnya: “Sebaik-baik lelaki adalah Abdullah bin Umar, sekiranya dia melakukan qiyamullail.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Bagaimana perasaan anda jika Rasulullah SAW memuji dengan perkataannya; “Sesungguhnya anda lelaki terbaik, jika anda melakukan qiyamullail”? Malam ini jika anda bangun untuk qiyamullail ingatlah pujian Rasulullah SAW tadi. Baginda juga berpesan kepada Abdullah bin Amru bin al-‘Ash: “Wahai Abdullah! Janganlah kamu jadi seperti si fulan itu, dahulu dia sering melakukan sembahyang malam kemudian dia meninggalkannya.” (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Telah berapa malam kita berlalu tanpa qiyamullail? Tiadakah rasa menyesal pada diri kita yang melepaskan peluang mendapat rahmat dan ampunan-Nya? Mungkin 1000 malam telah dilalui hanya sekadar bermimpi bahkan terlepas hingga habis waktu Subuh. Alangkah baiknya sekiranya sepuluh malam terakhir ini boleh membayar kesilapan seumur hidup kita yang lalu. Betapa Allah SWT begitu Penyayang kepada hamba-Nya sehingga kita tidak seharusnya berputus asa.

Sumber :-

Share on Facebook

Musibah itu menunjukkan petanda Rahmat-Nya

Musibah itu menunjukkan petanda Rahmat-Nya

www.omaQ.org383

Oleh : Dr Juanda Jaya (Mufti Perlis)

Ada manusia yang menyangka apabila Allah Taala menurunkan suatu musibah kepada dirinya, dia menganggap itu suatu petanda Allah mahu menghinakannya. Maka ramai pula orang lain yang memusuhinya akan menuduh dengan pelbagai spekulasi, mereka akan berkata: ”Oh, begitulah akibat yang menimpa orang yang zalim, Allah telah menghinakannya.” Sepertimana yang tertulis di dalam firman Allah Taala yang bermaksud: ”Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya, lalu memuliakannya dan diberinya kesenangan, maka dia berkata: ”Tuhanku telah memuliakanku. Adapun bila Tuhannya mengujinya lalu membatasi rezekinya maka dia berkata: ”Tuhanku menghinaku.” (Surah al-Fajr: Ayat 15 dan 16)

Yang lebih teruk lagi ada pula yang percaya bahawa penyebab musibah itu adalah daripada kuasa hebat seorang manusia. Pernah diceritakan kepada saya ada seorang hamba Allah yang menziarahi masjid wali-wali di Indonesia, tiba-tiba sakit kononnya kerana dia tidak percaya kuasa ghaib di kubur wali itu. Lahawla wala quwwata illa billah, apakah yang mendatangkan sakit itu adalah wali? Sungguh kepercayaan karut sebegini mampu memusnahkan akidah.

Musibah yang menimpa anda bukanlah kerana buatan manusia yang memiliki kuasa atau ilmu tertentu. Ia hanyalah datang daripada Allah Taala bagi membawa khabar gembira bahawa Dia sentiasa merahmati anda. Boleh jadi jika anda tidak disentuh musibah, anda akan cepat lupa dan tak perasan langsung dengan kewujudan Allah Taala dalam kehidupan anda. Jika anda merintih disebabkan hati yang hancur mengenangkan nasib, kemudian mengadu kepada Allah Taala dan percaya bahawa Dia akan menghapus luka itu dan menggantikan musibah itu dengan anugerah yang lebih baik, maka sesungguhnya saat-saat seperti ini iman dan keyakinan anda kepada Allah Taala telah berada di atas kemuncak yang paling tinggi.

Tiada yang lebih menggembirakan Allah Taala melainkan suatu saat ketika Dia mendengar tangisan penyesalan dan keluhan orang-orang yang mahu meminta pertolongan-Nya. Allah suka melihat hamba-Nya mengaku lemah dan tidak berdaya. Allah juga menyukai hamba-Nya yang mengaku bahawa kekuatan dan kekuasaan itu hanya milik Allah SWT. Rancanglah serapi dan sebaik mungkin, tetap tertulis, kuasa Allah sahaja yang menentukan nasib kita.

Antara adab-adab ketika ditimpa musibah ialah:

1. Percaya bahawa Allah Taala tidak sesekali akan menzalimi diri anda.

Jika manusia mahu menerima musibah itu umpama suatu teguran, dia tidak akan cepat melatah seraya berputus asa. Bahkan dia sanggup menerimanya umpama satu cambukan yang membangkitkan semangat bagi memperbaiki diri. Allah SWT tidak sesekali menzalimi hamba-Nya. Ujian itu tujuannya adalah untuk membelai hati supaya lebih sensitif, peka dan waspada atas segala kesilapan yang dilakukan. Allah SWT sayang kepada anda dan mahu anda berada dekat di sisi-Nya ketika lemah dan perlukan pertolongan.

2. Menyakini musibah itu menyimpan rahmat besar di sebaliknya.

Allah Taala akan menggantikan musibah itu dengan sesuatu yang lebih baik dan pasti akan menghapuskan kesakitan dengan kegembiraan. Mungkin ketika anak kecil kita meninggal dunia, kita akan lebih menyayangi anak-anak kita yang lain. Allah SWT menggantikan kehilangan satu jiwa dengan menghidupkan jiwa anak-anak kita yang lain dengan iman kerana kita menjaga dan mendidik mereka dengan lebih teliti. Saat sakit yang menghampirkan nyawa ke hujungnya kita tidak mengeluh menyalahkan Tuhan akan nasib malang menderita kesakitan yang teramat sangat, bahkan menelannya dengan reda atas ketentuan-Nya sambil mengingat kembali terlalu banyak nikmat Allah yang selama ini telah dikecapi. Apabila kembali sihat, bertambahlah kesyukuran itu. Lantas kita melipatgandakan ibadat kerana tidak mahu kehilangan satu saatpun di sepanjang usia kita. Bukankah semua musibah itu boleh diterima sebagai rahmat? Bukannya siksaan dan kekejaman Tuhan?

3. Banyak mengingat nikmat Allah yang telah dirasai.

Ketika sedih eloklah kita membaca surah al-Duha yang akan menghapus rasa sedih dan putus asa. Nabi SAW pernah bersedih kerana terputusnya wahyu agak lama. Suatu hari Ummu Jamil, isteri Abu Lahab mencela Rasulullah SAW dengan katanya: ”Nampaknya kawan kamu itu telah meninggalkan kamu dan memboikot kamu.” Lalu Allah Taala menurunkan surah Al-Dhuha dengan firman-Nya yang bermaksud: ”Tuhanmu tidak sesekali meninggalkanmu dan tidak pula membencimu.”

Mengapa kita merasa Allah meninggalkan dan membenci kita ketika musibah datang? Perasaan ini sebenarnya berasal daripada hasutan syaitan supaya kita berputus asa dari rahmat-Nya. Firman-Nya lagi dalam surah al-Duha yang bermaksud: ”Dan sesungguhnya akhirat itu lebih baik bagimu dari kehidupan dunia. Dan kelak Tuhanmu pasti memberikan kurnia-Nya kepadamu lalu kamu reda.”

Ayat ini seolah-olah memujuk kita supaya tabah dan menganggap kecil segala urusan dunia jika dibandingkan dengan akhirat. Ia juga menyuruh kita untuk yakin dengan janji Allah SWT yang akan menggantikan kesusahan dunia dengan kesenangan akhirat yang abadi. Kemudian Allah SWT berfirman lagi dalam surah al-Duha yang bermaksud: ”Bukankah Dia mendapatimu sebagai anak yatim, lalu Dia melindungimu. Dan Dia mendapatimu sebagai orang yang kehilangan arah lalu memberi petunjuk bagimu. Dan Dia mendapatimu sebagai orang yang serba kekurangan lalu mencukupimu.”

Hati kita pasti kembali disentuh dengan kalimah-kalimah yang begitu menghiris perasaan. Betapa Allah SWT amat mengasihani diri yang tidak memiliki apa-apa ini. Jika boleh ditimbang yang manakah lebih banyak, musibah atau nikmat yang kita rasai di dunia ini? Sungguh biadapnya lidah yang pernah berkeluh-kesah dan hati yang tidak mahu bersyukur di atas segala ketentuan-Nya.

4. Segala sesuatu akibat dari perbuatan tangan yang zalim.

Apakah dosa kita sehingga harus menerima musibah ini? Soalan sebegini bukan bermaksud tidak reda dengan ketentuan Allah SWT tetapi lebih kepada sikap mencari keaiban diri dan mahu bermuhasabah untuk lebih mempertingkatkan iman dan amal saleh. Sudah pasti setiap sesuatu menyimpan hikmah di sebaliknya. Terpulang kepada diri sendiri bertanya, apakah menerima musibah sebagai suatu peringatan dari Allah SWT atau langsung membutakan mata dan hati atas kesilapan yang pernah dilakukan? Lidah boleh menafikan sekeras-kerasnya, tetapi hati dapat merasa di manakah salah silapnya. Hanya orang yang kuat imannya yang mampu menjawab setiap hikmah di sebalik setiap musibah. Tiada manusia yang lepas dari ujian hatta para Nabi dan Rasul. Bahkan para Nabi dan Rasul telah menerima ujian yang jauh lebih berat dan tidak mampu dipikul oleh manusia biasa. Bukan bermakna ujian itu merendahkan iman seseorang, bahkan ia akan melonjakkannya ke tempat yang paling tinggi.

Berbahagialah orang yang diuji jika mereka reda dan sedikitpun tidak berubah hati kepada Allah Taala. Kita perlu membuktikan kepada Allah SWT bahawa diri ini tidak pernah berubah di dalam mencintai-Nya, biar senang ataupun susah.

Sumber :- Drjuanda.com

Share on Facebook

Kuliah Dr Juanda @ Sarawak April 2013

Kuliah Dr Juanda @ Sarawak April 2013

jj 1

jj2

Share on Facebook

Kuliah : Program Bersama S.S Dr Juanda Jaya Di Sarawak Mac 2013

Program Bersama S.S Dr Juanda Jaya Di Sarawak Mac 2013

www.omaQ.org093

1. Forum ‘Melentur Buluh Biarlah Dari Rebungnya’ di Dewan Mesra Simunjan pada JUMAAT 29 MAC 2013 jam 8.30 malam (jemputan umum)

2. Kuliah Hadis pada 30 MAC 2013 (SABTU) – selepas Solat Maghrib di Masjid Darul Hana Kg Patingan, Kuching.

3.Kuliah Hadis pada 31 MAC 2013 (AHAD) -selepas Solat Maghrib di Masjid Ikhwanul Islam Taman Sukma, Kuching. Orang ramai dijemput hadir…

Share on Facebook

MEMBERSIH DIARI HIDUP DARI CATATAN DOSA

MEMBERSIH DIARI HIDUP DARI CATATAN DOSA

Oleh : Dr Juanda Jaya (Mufti Perlis)

Perjalanan hidup manusia terlalu panjang. Bermula dari alam roh menuju ke alam rahim, dilahirkan ke alam dunia, masuk ke alam kubur dan bangkit semula di alam akhirat. Lima fasa telah ditakdirkan untuk kita lalui. Orang yang beriman percaya bahawa sebenarnya roh sentiasa hidup melalui setiap fasa kehidupan ini. Berbanggalah dengan roh anda yang beriman, bukan kerana jasad yang cantik rupawan dengan perhiasan yang dipamerkan di tubuh badan atau harta kekayaan yang disorokkan. Sepatutnya akal yang tajam itu digunakan untuk berfikir jauh ke hadapan. Semuanya yang kita miliki kini akan musnah kerana dunia umpama tempat mengeringkan peluh di muka, lalu kita akan kembali berjalan ke destinasi seterusnya.

Mengamati sejarah hidup manusia, kita seolah-olah membelek setiap halaman diari kehidupan. Pelbagai kejadian dan peristiwa yang dialami mendewasakan diri, walaupun kadang-kadang sebahagian manusia bertambah muda dan bersikap keanak-anakan menghadapi cabaran hidup ini. Berwaspadalah dengan usia tua yang mungkin menambahkan kerasnya hati, degilnya perangai dan sukar mengawal emosi. Apakah sebenarnya yang tersirat dari sabda baginda SAW yang bermaksud: “Allah SWT tidak menerima keuzuran seseorang yang dilanjutkan usianya sehingga sampai berumur enam puluh tahun.” Hadis riwayat al-Bukhari.

Ini bukan bermakna manusia boleh sesuka hati melakukan dosa hingga berhenti pada usia enam puluh tahun. Tetapi sebenarnya ia mengingatkan kita bahawa jika tak berubah juga perangai sampai mencecah usia enam puluh tahun, tanda-tanda kebinasaan telah nampak. Kerana manusia itu mengalami beberapa fasa untuk sampai pada usia matang. Kalau lahir pramatang pun merbahaya, apatah lagi terlebih bulan. Kalau tak bertaubat juga sementara usia semakin meningkat, alamat tak jumpa jalan Tuhan sebab mata dah rabun.

Kalau kita imbas kenangan manis semasa mula-mula berkahwin, proses penyesuaian diri dengan pasangan terasa susah tetapi kita jalani juga bahtera rumahtangga itu. Semakin lama semakin kukuh menerjang badai. Pahit manis menjadi pengajaran. Kita bertambah dewasa dan matang dalam berfikir, bertindak dan merasa. Kita telah sampai pada satu titik kesempurnaan peribadi ketika mahu berkongsi segalanya dengan pasangan. Setiap hari saling melengkapi dan saling menyelamatkan supaya tak tenggelam dihentam gelombang.

Begitu juga dengan perkara iman dalam diri yang sentiasa harus diselamatkan seiring dengan bertambahnya usia. Seharusnya dengan bertambah usia maka bertambahlah imannya, berubah sedikit perangainya kepada kebaikan, mulia akhlaknya, lembut hatinya, terkawal emosinya dan tenang jiwanya. Bukan sebaliknya, biarlah tubuh badan saja yang uzur tetapi iman tetap segar, masih nampak lagi yang hak dan yang batil, tidak nyanyuk dan lupa mana yang Allah reda dan mana yang dimurkai-Nya.

Apabila anak sudah meningkat dewasa, tentunya kita mahu lebih matang daripada mereka dan lebih baik lagi iman dan amalnya. Setiap hari semakin penuh diari hidup kita dengan catatan amalan soleh. Hakikatnya, dosa dan pahala berlumba-lumba memenuhi setiap muka surat catatan diari kehidupan kita sepanjang masa, tanpa henti. Ada yang rugi, ada pula yang untung dalam perniagaan akhiratnya. Yang rugi hanyalah mereka yang tidak tahu bersyukur dengan nikmat dipanjangkan umur.

Sabda baginda SAW yang bermaksud: “Bersegeralah kamu melakukan amal kebaikan sebelum menemui tujuh perkara yang kamu tidak nantikan datangnya iaitu kefakiran yang melalaikan, kekayaan yang menyebabkan kamu zalim, sakit yang merosakkan badan, tua yang menggagapkan percakapan, mati yang melenyapkan segala sesuatu, atau tibanya dajjal atau datangnya kiamat yang lebih dahsyat dan lebih pahit dugaannya.” (Hadis riwayat Imam al-Tirmizi)

Begitulah diari hidup manusia. Jika habis segala cerita dituliskan, maka sampai pula masanya pulang kepada Allah SWT. Tetapi harus diingat, di akhirat semuanya akan dibalas, dihitung dan ditimbang sehalus-halusnya. Cerita tentang hidup manusia bukan menjadi rahsia lagi di sana. Semuanya akan terungkap di Mahkamah Allah Rabbul Jalil.

Sumber :- DrJuanda.com

Share on Facebook

Dr Juanda : SIFAT PEMURAH MENINGGIKAN MARUAH DIRI (BAHAGIAN 2)

SIFAT PEMURAH MENINGGIKAN MARUAH DIRI (BAHAGIAN 2)

Oleh : Dr Juanda Jaya (Mufti Perlis)

Minggu ini kita masih lagi menimba ilmu dan mengasah ketajaman mata hati kita dengan tajuk yang merupakan sambungan dari minggu lepas iaitu sifat pemurah meninggikan maruah diri.

Sifat pemurah yang kedua adalah pemurah kepada agama. Seorang ulama yang pemurah akan menghabiskan seluruh masanya untuk kebaikan agama. Bagaimana caranya agar ilmu dapat tersebar ke seluruh peringkat masyarakat, itulah yang menjadi obsesi beliau. Kerana Allah SWT akan meminta pertanggungjawabannya tentang ilmu, bagaimana ia diamalkan? Kisah yang kedua adalah biografi seorang ulama yang dibesarkan dengan semangat kental ibunya yang mahukan dia berjaya walaupun mereka hidup dalam kemiskinan. Beliau adalah Rabi’ah al-Ra’yi bin Abu Abdul Rahman. Guru kepada Imam Malik bin Anas, Sufyan al-Thauri, Al-Auzha’i, Yahya bin Said al-Ansari dan empat puluh ulama dan tokoh besar Madinah yang lain. Bahkan Abdullah bin Umar pernah berkata: ”Sesungguhnya Rabi’ah adalah seorang pemuda yang alim dan dihormati di kalangan kita.”

Sifat pemurah dengan agama terserlah pada peribadi ibu Rabiah dan menurun kepada anaknya. Ayah Rabiah adalah seorang pejuang yang terpaksa berpisah dengan anak dan isterinya untuk menjaga perbatasan wilayah kaum muslimin di sempadan. Sebelum pergi sang suami sempat berpesan kepada isterinya untuk menjaga hartanya yang ditinggalkan. Mereka boleh mengambil harta itu sedikit untuk keperluan keduanya ketika ketiadaan suami tercinta. Harta itu berjumlah tiga puluh ribu dinar, harta yang cukup banyak bagi mereka berdua. Setelah bertahun-tahun pergi berjihad di wilayah sempadan, sang suamipun pulang ke rumah. Anak yang telah dewasa sudah tidak mengenali ayahnya lagi. Pertemuan anak beranak itu terasa asing bagi keduanya. Pada suatu hari sang ayah pergi ke masjid untuk menunaikan fardhu Subuh, selepas solat dilihatnya orang-orang berkerumun di sekitar majlis ilmu yang diajarkan oleh seorang ulama. Dia tidak berapa mengenali ulama tersebut kerana beliau duduk berjauhan dari majlisnya.

Selepas habis syarahan diberi, orang yang duduk di sebelah beliau asyik memuji sang ulama yang warak dan terkenal dengan keluasan ilmunya itu. ”Tahukah anda, pemuda yang bersyarah itu adalah anak Abu Abdul Rahman?” Tersentak lelaki itu ketika namanya disebut, betulkah pemuda itu adalah anakku? Beliau berasa terlalu gembira sehingga menitislah airmatanya memandang satu-satunya anak yang dikasihi duduk di tengah majlis yang dipenuhi murid-muridnya. Mereka sungguh memuliakan dan menghormati anaknya itu. Bergegaslah beliau pulang ke rumah, menanyakan kesahihan berita itu. Kegembiraan di hatinya memuncak ketika isterinya membenarkan khabar yang dibawanya dari masjid. Tetapi beliau melihat wajah isterinya kerisauan seperti menyembunyikan sesuatu, dia bertanya kepada isteri yang dikasihi: ”Mengapa engkau kelihatan muram, adakah sesuatu yang engkau tutupi daripadaku?”. Jawabnya; ”Wahai suamiku, sesungguhnya wang yang engkau suruh aku menyimpannya sebanyak tiga puluh ribu dinar dahulu telah aku habiskan untuk memberi pelajaran kepada anak kita.”

Kata Abu Abdul Rahman; ”Demi Allah engkau telah habiskan semuanya? Allah telah memberkati harta itu dan menjadikan anak kita kurniaan yang besar bagi umat ini.” Demikianlah sifat pemurah seorang ibu agar anaknya dapat bermanfaat untuk agama dengan ilmunya.

Kisah benar ini mengandungi hikmah yang sungguh bernilai bahawa untuk memperjuangkan agama dengan cara menuntut ilmu dan menyebarkannya kepada umat. Ia perlukan sokongan kewangan yang besar. Sikap kedekut untuk menuntut ilmu akan membantutkan proses pembelajaran seseorang. Hanya si pemurah saja yang akan dibukakan jalannya kepada kefahaman.

Tetapi banyak kita dapati ibu bapa yang terlalu mementingkan hiburan dan kemewahan untuk anak-anak mereka, pakaian dan perhiasan yang bergaya lebih disukai dari membeli sebuah komputer atau ensiklopedia.

Yang ketiga ialah sifat pemurah dengan dunia.
Abu Bakar al-Shiddiq adalah contoh terbaik yang mewakili manusia yang bersifat pemurah dengan hartanya. Beliau telah memerdekakan hamba dan menjadi penolong dakwah Rasululullah SAW sehingga habis seluruh hartanya. Ketika beliau berhijrah, semua hartanya telah dibawa bersama sebagai infaq di jalan Allah. Beliau berkata kepada putrinya Asma’: Masukkanlah batu-batu kerikil ke dalam tabung keluarga kita dan guncangkanlah supaya terdengar ia masih berisi, hingga tidak akan risau datuk kamu yang buta itu apabila mendengarnya.” Sifat Abu Bakar yang pemurah mengajar kita tentang kemuliaan harta benda, jika ia dikeluarkan pada jalan yang diredai Allah SWT. Tetapi sebaliknya ia akan menjadi bara api neraka yang merupakan makanan bagi orang-orang yang membelanjakannya pada jalan maksiat dan kekufuran. Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya: ”Takutlah kamu (terhadap api neraka) walaupun kerana setengah biji kurma.” Takutlah kepada api neraka dengan banyak bersedekah, tetapi bagaimana hendak bersedekah jika anda bukan orang yang kaya?

Berusahalah, bekerjalah nanti Allah SWT akan membalas kerja-kerja anda di dunia sampai ke akhirat. Jadilah orang yang pemurah dengan diri, jiwa dan raga. Dengan agama, dan dengan harta yang ada.

Sumber :- DrJuanda.com

Share on Facebook

RASA HARAP KEPADA ALLAH BUKTI KEIMANAN

RASA HARAP KEPADA ALLAH BUKTI KEIMANAN

Oleh : Dr Juanda Jaya (Mufti Perlis)

Minggu lepas kita telah membahas tentang sifat takut (khasyah) kepada Allah SWT. Dalam ruangan hari ini kita sempurnakan dengan sifat harap (raja’) kepada Allah. Dua sayap iaitu sayap takut dan harap membolehkan seorang mukmin sampai ke puncak pendakian menuju Allah SWT. Jika salah satu sayapnya patah, dia tidak akan sampai kepada matlamatnya.

Raja’ atau harap kepada Allah membawa maksud: Perasaan tenang dalam diri ketika menanti sesuatu yang disukai setelah melakukan ikhtiar dengan penuh kesungguhan. Manakala lawan raja’ ialah berangan-angan, menanti sesuatu yang disukai tetapi tidak ada usaha untuk merealisasikannya. Dalam hal ini Allah Taala menyindir mereka yang hanya berangan tanpa usaha dengan firman-Nya yang bermaksud: “(Pahala dari Allah) itu bukanlah menurut angan-anganmu yang kosong dan bukan pula menurut angan-angan Ahli Kitab. Barangsiapa yang mengerjakan kejahatan, nescaya akan diberi balasan kejahatan.” (Surah Al-Nisa’: Ayat 123)

Harapan kepada Allah SWT adalah ubat penawar bagi orang yang menderita sakit putus asa dari rahmat-Nya. Sakit ini dialami oleh orang yang terlanjur berbuat dosa. Saat bermaksiat manusia mudah berputus asa, akhirnya ia tenggelam dalam dosa-dosa hingga ke hujung nyawanya. Padahal Allah Maha Pengampun dan Penyayang, Iblis laknatullah telah menutup jalan menuju harapan kepada Allah SWT di dalam hati orang yang pesimis. Jika manusia memiliki dosa-dosa hingga sepenuh langit dan bumi kemudian jatuh setitis harapan ke dalam hatinya kepada Allah Taala, nescaya akan terhapus segala dosa itu atas kehendak-Nya. Allah Taala berfirman di dalam hadis qudsi yang bermaksud: “Wahai anak Adam, sesungguhnya jika kamu semua masih berdoa dan berharap kepada-Ku, nescaya Aku akan mengampuni kamu tanpa Aku peduli atas dosa-dosamu.” (Hadis riwayat Al-Tirmizi)

Sesungguhnya hati boleh merasa berapa jauh jarak antara kita dengan Allah Taala. Apabila iman lemah dan lalai kemudian cuba melakukan dosa yang ringan-ringan hingga akhirnya terjerumus ke dalam dosa besar, mampukah kita merangkak keluar dari jurang yang curam itu? Melawan kesakitan batu-batu tajam yang menghiris tapak kaki seraya merintih kepada Allah SWT; Masih adakah ampunan-Mu untukku, Wahai Yang Maha Penyayang? Dan jawapannya, Allah berfirman dalam hadis qudsi yang bermaksud: “Aku menurut sangkaan hamba-Ku”. (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim). Maka berharaplah dengan pengharapan yang baik kepada Allah SWT. Tiada sangka buruk atas segala takdir-Nya dan bersedia memperbaiki keadaan dengan kekuatan iman kepada-Nya.

Rasulullah SAW menghiburkan hati umatnya yang berdosa agar mereka tidak cepat menyerah dan bersedih dengan dosa-dosa yang dilakukan. Sabda baginda SAW yang bermaksud: “Demi yang diriku ada di tangan-Nya, seandainya kalian tidak berdosa, tentu Allah akan mematikan kamu, lalu datang segolongan orang yang berdosa dan mereka memohon ampun dan Allah mengampuni dosa-dosa mereka.” (Hadis riwayat Muslim)

Jenis-jenis harapan kepada Allah Taala.
1. Harapan Taubat.
Sentiasa yakin Allah Taala menerima taubat dan amal kita. Sungguh rugi orang-orang yang tidak beristighfar padahal Allah Taala pasti mengampuninya. Ibnu Mas’ud pernah berkata, dahulu ada seorang lelaki telah mencium seorang wanita. Lelaki itu datang kepada Rasulullah SAW dengan harapan dosanya dapat diampun. Maka turunlah ayat al-Quran yang bermaksud: “Dan dirikanlah solat pada kedua tepi siang dan pada bahagian permulaan malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan baik itu menghapuskan kejahatan.” (Surah Hud ayat 114). Kemudian lelaki itu bertanya kepada Rasulullah SAW: “Apakah ayat ini hanya untuk aku sendiri ya Rasulullah?” Rasulullah SAW bersabda: “Bagi seluruh umatku (yang berdosa)”. (Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Jika kita berdosa tak kira dosa yang ringan sekalipun, perkara pertama yang mesti dilakukan ialah jangan putus asa dari rahmat dan ampunan Allah SWT. Kemudian bertaubatlah dengan cara melakukan ibadah seperti solat, sedekah, puasa dan sebagainya bagi menghapuskan dosa yang telah dilakukan.

Tiada dosa yang tidak diampunkan Allah Taala. Tetapi mengapa lidah terasa berat mengucap lafaz istighfar, padahal Rasulullah SAW mengajar kita untuk menyebutnya paling sedikit 70 kali sehari istighfar. Sabda baginda SAW yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah mendekatkan seorang mukmin lalu meletakkannya dalam naungan-Nya dan menutupinya. Kemudian Dia berfirman: Tahukah kamu dosa ini dan ini? Orang itu menjawab: “Ya, saya mengetahuinya, wahai Tuhanku.” Hingga ia mengakui semua dosa-dosanya dan merasa bahawa dirinya pasti binasa kerana dosa-dosanya itu. Allah berfirman: Aku telah menutupinya terhadapmu sewaktu di dunia dan Aku mengampuninya bagi-Mu pada hari ini. Lalu diberikan semua catatan amal kebaikannya.” (Hadis riwayat Al-Bukhari)

2. Harapan Berjumpa.
Merindukan perjumpaan dengan Allah Taala, syaratnya termaktub dalam surah Al-Kahfi ayat 110 yang bermaksud: “Barangsiapa yang mengharapkan perjumpaan dengan Tuhannya maka hendaklah ia mengerjakan amal saleh dan jangan mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya.”

Orang yang telah lama pergi meninggalkan keluarga, bermusafir ke negeri yang jauh demi mencari rezeki, pasti berasa rindu dengan kampung halaman sendiri. Kadang-kadang menitis juga airmata kesedihan mengenang keluarga yang jauh di mata. Apabila tiba masanya pulang ke pangkuan ayah bonda, tak sabar hendak berjumpa hingga tak lena tidur malam menunggu bila datangnya pagi. Detik-detik pertemuan dengan yang dikasihi lagi dirindui menjadi harapan dan cita-cita yang paling didambakan. Begitu pula keadaannya bila orang beriman telah sampai pada tahap bergantung hati kepada Allah Taala. Saat-saat pertemuan menjadi harapan tertinggi moga Tuhan menerima dengan reda.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Barangsiapa merindukan perjumpaan dengan Allah, nescaya Allah Taala rindu berjumpa dengannya.” (Hadis riwayat Al-Bukhari)

Tanda-tanda orang yang mengharap perjumpaan dengan Allah Taala:
1. Membasahi bibirnya dengan zikrullah.
Sabda baginda SAW: ”Aku sentiasa bersama hambaKu selama dia mengingatiKu dan bibirnya tidak pernah diam daripada menyebut namaKu.” (Al-Bukhari) Ana ma’a abdi maa zakaraniy wataharrakatbiy syafataahu

Sumber :- DrJuanda.com

Share on Facebook

Isteri VS girl friends mana yang hebat?

Isteri VS girl friends mana yang hebat?

Oleh : Dr Juanda Jaya (Mufti Perlis)

Jika sedang tertekan Zaini pulang dengan membawa muka tak sedap, anak-anak dan isterinya merasakan perubahan itu. Semuanya serba tak kena, jemu melihat keadaan di rumah. Kalau isterinya membuat satu kesalahan mulalah ia bandingkan isterinya itu dengan kawan-kawan wanita di pejabatnya. ”Awak ni tak tahu nak layan suami, asyik-asyik susahkan saya, tengok tu si Fauziyah anak lima orang, kerja sampai petang suami selalu tak ada di rumah, semua dia yang uruskan tak bising pun mulutnya merepek macam awak ni. Dahlah tak kerja, kerja habiskan duit suami adalah!”

Siti faham dengan perangai suaminya itu, siapalah dia dibandingkan kawan-kawan wanita di pejabat suaminya yang hebat-hebat belaka. Adakalanya dalam bergaya pun suami akan suruh dia ikut gaya kawan wanitanya. ”Cuba awak pakai cermin mata mesti lebih cantik.” Siti tahu Zaleha, staff suaminya pakai cermin mata nampak cantik. Atau jika dia balik out station terkeluar juga cerita: ”Abang tengok awek cantik pakai tudung fesyen baru, siti tak mahu cuba?”

Perangai suami yang suka membanding-bandingkan keadaan isterinya dengan wanita lain sungguh tidak logik. Mengapa dia pilih wanita itu sebagai isterinya kemudian asyik fikir kesempurnaan wanita lain? Tetapi isteri pun tidak boleh menyalahkan suami seratus peratus, adakalanya suami mahu isteri berubah ke arah yang lebih baik dari yang dulu. Apa salahnya jika demi kebahagiaan rumah tangga? Tetapi cara dan teknik suruh isteri berubah kadang-kadang tak pakai perasaan langsung, main hentam dan langgar saja. Tak kira hati dan perasaan isteri yang terluka, akhirnya terjadilah konflik yang makin teruk.

Kadang-kadang kritikan lebih sering kedengaran di telinga isteri dibanding pujian. Ramai suami yang tidak biasa memuji isterinya. Takut isteri naik atas kepala, minta macam-macam dan tak sedar diri, kononnya kalau dah kena puji melambung susah nak terima celaan. Mengapa kalau dengan teman wanita boleh memuji, cakap pun bukan main mesra, berhati-hati melayan mereka, takut mereka merajuk, kecil hati, silap faham. Oh bukan main pandai menjaga hati kawan, isteri sendiri tak payah jaga dia mesti faham kehendak saya! Begitulah persepsi suami yang berat sebelah.

Sesungguhnya pujian merupakan alat perangsang yang paling efektif untuk berubah ke arah yang lebih baik. Walaupun tidak dinafikan isteri perlu dikritik bila buat salah, jika bahasa yang anda gunakan terbit dari hati yang ikhlas, Insya Allah Tuhan akan tolong sampaikan terus ke hati isteri anda. Tetapi bila anda merepek tak tentu pasal, sebut semua nama awek yang hebat-hebat berprestasi, cuba bandingkan kelebihan orang dengan kekurangan isteri, minta maaflah…semua perempuan tak akan sudi dirinya dihina sebegitu.

Isteri bukan malaikat, dia manusia biasa yang boleh merasa sakit, terluka dan putus asa. Tidak selamanya dia baik, hebat dan sempurna di mata anda, jika dia mengalami perubahan yang bagi anda adalah kelemahan dan aib sudah menjadi kewajipan anda menasihati dengan cara yang berhikmah. Semasa anda menasihati isteri, anda mesti melihat pada diri sendiri. Anda pun bukanlah sempurna sangat, kalau isteri mahu tunjukkan kelemahan anda pasti banyak lagi aib dan cela anda. Masalahnya bukan mahu mencari siapa lemah siapa hebat, tapi jangan saling melukai perasaan jika mahu berubah!

Mengapa suka memuji kawan wanita dan kedekut memuji isteri? Yang anda lihat pada diri wanita di luar sana hanya zahirnya saja, sedangkan isteri luar dalam anda kenal seratus peratus. Tak adil meletakkan kesempurnaan pada orang yang tak anda kenal sedangkan isteri asyik diberi ’markah c’. Ingatlah hanya isteri anda yang sanggup tumpahkan darahnya untuk melahirkan anak-anak anda. Kadang-kadang dia membuang hati dan perasaannya semata-mata mengalah demi kemahuan suami yang tak sekepala dan sehati dengannya.

Memang tidak dinafikan kadang-kadang isteri pun bermasalah. Suka merajuk, mengongkong, cemburu tak tentu pasal, tidak disiplin menguruskan rumah tangga. Semua itu bukan bermakna dia manusia tak guna yang tidak boleh berubah. Peranan suami sebagai pemimpin yang adil, penuh kasih sayang, sabar dan berilmulah yang diperlukan disamping isteri yang bermasalah ini, bukan suami yang menyimpan masalah juga dalam keperibadiannya. Kadang-kadang suami suruh isteri disiplin dia sendiri tak memberi contoh disiplin yang baik, suruh isteri berjimat tapi suami suka hati guna duit.

Rasanya tak adil meletakkan kesalahan seratus peratus pada isteri, mesti ada kelemahan suami yang menyebabkan isteri pun terjerumus dalam kesalahan. Begitu pula sebaliknya jika suami bermasalah isteri juga mesti merasa dialah salah satu puncanya. Kita tidak boleh menafikan setiap pasangan saling mempengaruhi satu sama lain. Tak kira pengaruh itu positif atau negatif. Tak payah nak mencari siapa yang paling baik, atas nama cinta dan kasih sayang ubahlah komunikasi verbal anda, kadang-kadang satu kalimah yang anda lafazkan begitu bermakna bagi pasangan anda dengan kalimah itu dia boleh berubah, bersemangat, gembira, bangga di sisi anda dan yang paling penting semakin mencintai anda. Tetapi adakalanya dengan disengaja ataupun tidak satu lafaz boleh membuat pasangan anda berfikiran negatif, cemburu, pesimistik, murung dan rendah diri berada di samping anda.

Sumber :- DrJuanda.com

Share on Facebook

Cinta ditolak, bomoh bertindak!

Cinta ditolak, bomoh bertindak!

Oleh : Dr Juanda Jaya (Mufti Perlis)

Di dunia ini ada empat kategori ‘mangsa cinta’ yang sentiasa dialami anak manusia dari zaman berzaman.

1. Menjadi mangsa kerana kekasih yang curang.
2. Cinta menjadi layu kerana pasangan yang sakit atau jatuh miskin.
3. Cinta yang diputuskan secara paksa oleh pakatan jahat orang-orang yang membenci.
4. Mencintai orang yang tidak mencintai anda. Kategori keempat ini adalah cinta yang tak bersambut, ditolak dengan kejam oleh orang yang anda cintai.

Tragedi percintaan selalunya membuat seseorang menjadi lebih dewasa. Tapi ramai juga yang tersungkur umpama menahan perihnya sayatan sembilu di hati. Mangsa cinta kategori keempat agaknya yang paling dahsyat. Seseorang yang terobses oleh bayangan kekasihnya padahal dia tidak pernah dianggap sebagai kekasih oleh orang tersebut. Kadang-kadang wang dan khidmat telah diperah untuk orang yang dikasihi tetapi tak jua cinta berputik. Apabila kejahatan telah memerangkap orang yang dikasihi itu maka dia tidak segan-segan memanfaatkan segala apa yang ada di dalam poket si mangsa. Dengan rela hati si mangsa akan memberi apa saja untuk kekasihnya. Cinta itu buta, nafsu itu serakah dan angan-angan itu selamanya tak pernah berhujung.

Kemelut percintaan sering menumpahkan darah dan memutuskan silatur rahim. Orang yang tiada iman dalam hatinya mahu membalas dendam atas perbuatan kekasih yang mempermain-mainkan cintanya. Bomoh atau dukun menjadi pilihan untuk menyiksa bekas kekasih. Seseorang hanya boleh dikuasai oleh sihir apabila imannya tipis, hati dan lidahnya lalai daripada mengingati Allah Taala. Untuk menghindari kemudaratan yang berpunca daripada cinta apakah tips yang baik untuk menyatakan ’saya tidak mencintai kamu’? Bagaimanakah cara memutuskan hubungan cinta dengan selamat dan aman tanpa menyakiti perasaan orang lain?

1. Meminta maaf, bersedia menebus kesalahan anda yang pasti bersedia untuk menjadi sahabat yang baik. Cinta tak selamanya berhujung manis tetapi persahabatan akan kekal selama-lamanya. Bukankah persahabatan itu lebih jujur dan ikhlas berbanding percintaan yang dipaksa-paksa?
2. Jangan menggunakan kekerasan dan menyatakan kebencian secara terang terangan walaupun anda rasa meluat sungguh melihat dirinya.
3. Jatuh cinta adalah sejenis penyakit yang boleh merosak pemikiran dan perasaan seseorang. Anda sepatutnya berterus terang bahawa anda tidak boleh memaksa diri mencintainya, agar penyakit itu tidak semakin merebak. Jangan lengah-lengahkan masa untuk menyatakan sikap anda dengan bertanggung jawab. Jangan jadi penjenayah cinta kerana mempermain-mainkan perasan orang lain.
4. Jangan menerima sebarang pemberian atau khidmat pertolongan daripadanya, jika terpaksa nyatakan ianya atas nama persahabatan bukan atas nama cinta.
5. Pintar bergaul dengan ramai kawan dengan batas-batas pergaulan mengikut syariat Islam. Iaitu menjaga pandangan, tidak berdua-duaan di tempat yang sunyi, menutup aurat, bertuturkata sopan dan tegas sehingga tidak menimbulkan penyakit di dalam hati orang yang mendengar. Bersahabat kerana Allah Taala dan berpisah kerana Allah juga.
6. Jangan memancing perhatiannya sehingga dia merasa diberi keistimewaan, layanlah semua kawan dengan sikap yang sama, tidak melebihkan seseorang daripada yang lain.

Bagaimana jika orang itu tetap mengejar cinta anda walaupun pelbagai kaedah menjauhinya telah anda lakukan?

Berilah masa untuk meruntuhkan mahligai cinta yang teguh di hatinya, sepanjang tempoh itu anda sentiasa memberi nasihat tentang takdir Ilahi yang merupakan rahsia kehidupan manusia. Anda mesti mempengaruhi pemikiran dan perasaannya dengan ayat-ayat Allah dan sunnah Rasul-Nya. Membuka mata hatinya dengan nasihat dan pengajaran bahawa jodoh, ajal dan rezeki semua telah dituliskan di dalam kitab masing-masing. Setiap manusia tidak boleh memaksakan kehendaknya, semua bergantung kepada pilihan Allah Taala. Boleh jadi apa yang kita sukai adalah yang dibenci Allah dan apa yang dibenci adalah yang disukai Allah Taala. Hidup ini adalah proses pencarian takdir masing-masing, kita hanya diharuskan berusaha tetapi yang berhak menentukan hanyalah Allah Taala.

Akhirnya anda faham bahawa cinta itu hanya memilih dua keadaan, bahagia atau tersiksa. Ia juga merupakan penawar dan boleh jadi racun yang mematikan, jika seseorang tidak percaya dengan kuasa pilihan Allah Taala, dia akan memaksakan kehendaknya.
.

Sumber :- DrJuanda.com

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...Share on Facebook
Powered by WordPress | Designed by: buy backlinks | Thanks to webdesign berlin, House Plans and voucher codes